Menu Close

Menkominfo tunggu evaluasi Telegram untuk akhiri pemblokiran

Menkominfo-tunggu-evaluasi-Telegram-untuk-akhiri-pemblokiran

Menkominfo tunggu evaluasi Telegram untuk akhiri pemblokiran

Menkominfo-tunggu-evaluasi-Telegram-untuk-akhiri-pemblokiran

Menteri Komunikasi dan Informasi, Rudiantara, mengatakan partainya masih menunggu hasil penilaian sensor diri dari situs telegram setelah Pavel Durov, CEO Layanan Over-the-Top (OTT), Selasa lalu (1/8) ) mengunjungi Jakarta.

“Kami akan membukanya, tetapi nanti kami akan mengakhiri SOP. Prosedurnya adalah secara otomatis membuat skrip atau algoritma di Telegram itu sendiri, semacam sensor diri. Jadi jika ada konten negatif dari blok, jika ada masalah dan harus lolos. Apa yang lolos adalah bagaimana ada mekanisme untuk menghadapinya, “kata Rudiantara, Kamis di kantor Wakil Presiden di Jakarta.

Menurut Menteri Komunikasi dan Informasi, partainya mengakui upaya Durov untuk hadir di Jakarta dan menyampaikan komitmen Telegram untuk meningkatkan sistem sensor diri. Namun, pengangkatan situs web itu masih menunggu hasil evaluasinya.

“Ini harus digarisbawahi, saya menghargai jawaban Pavel Durov, pertama dia bertanya mengapa itu diblokir, apa yang salah? Tapi hari berikutnya ada masalah secara internal, bahkan surat permintaan maaf dikirim ke Kementerian Komunikasi dan Informasi, kemudian dia datang ke sini, kita harus “Saya menghargainya dan saya belum mengenalnya secara teknis selama beberapa hari, tetapi ketika sudah selesai, itu terbuka,” katanya.

Mengenai tenggat waktu untuk menyelesaikan evaluasi, Rudiantara

mengatakan Kementerian Komunikasi dan Informasi telah sepenuhnya mengirimkan telegram, yang berarti akan segera membuka kembali layanan OTT di Indonesia.

“Semakin awal semakin baik, itu demi kepentingan Pavel. Jika minggu ini berakhir, minggu ini akan dibuka, minggu berikutnya akan berakhir, minggu berikutnya akan terbuka,” katanya.

Rudiantara juga menekankan bahwa partainya memprotes tidak hanya terhadap Telegram terhadap konten negatif, tetapi juga di semua situs web layanan OTT dan penyedia media sosial seperti Google, Facebook dan Twitter.

“Ini bukan hanya telegram, saya bertemu Facebook kemarin,

besok saya ingin mengenal Google, semua orang ingin diundang tentang bagaimana kita dapat meningkatkan tingkat layanan, terutama bagaimana menangani konten negatif. Logikanya, mereka di sini dalam bisnis ketika pebisnis menginginkan stabilitas politik. ” “Keamanan, sosial, ekonomi, tetapi jika Anda tidak mengkhawatirkannya, Anda tidak menginginkan bisnis,” katanya.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Teknologi Informasi

(Aptica) dari Kementerian Komunikasi dan Informasi, Semuel Abrijani Pangerapan, telah memberi tahu Telelram dalam pertemuan dengan Pavel Durov empat syarat untuk merilis situs web, yaitu penyediaan “saluran pemerintah” untuk komunikasi dengan Kementerian Komunikasi dan Informasi, “Penanda Tepercaya” untuk akun atau saluran dalam telegram, pembukaan kantor perwakilan di Indonesia dan koordinasi Kementerian Komunikasi dan Teknologi Informasi untuk meningkatkan proses, organisasi, sumber daya teknis dan manusia (SDM) untuk pengecekan konten menjadi lebih cepat dan lebih efisien.

 

sumber :

https://calondr.com/

jasa penulis artikel seo